Animasi Horizontal

Asiknya di Pare

Saya rasa, yang menyangka kalau di Pare itu ngebosenin atau kaga berguna itu untuk sebagian orang disini itu di sangkal. Sebenernya sih sebegimana kita ngakalinnya aja biar jadi enjoyy. Dan memang untuk hari – hari awal ih terlihat betee, tapi hari-hari selanjutnya untuk sebagian orang sih oke oke ajaah. Nyatanya untuk Coach yang megang kendali anak – anak cowok sih asik asik ajah, mungkin nasib sial yang di dapat oleh anak anak cewek yang di pegang oleh coachnya yang KATANYA sih coachnya kaga seru dan galak. Mungkin hal itu adalah salah sati penyebab si INTAN APRILIANI, DEA AZZA CIF dan sebagian kawannya tumbang satu demi satu.

Memang nasib yang malang di terima oleh INTAN yang tiba tiba baru beberapa hari menetap di kost kosan putri  tibba tiba di serang penyakit yang katanya si TYPUS. Pada hari menjelang dia di rawat di RUMAH SAKIT sebelumnya hanya di sangka sebagai dema biasa, tetapi saat malamnya si Intan mulai bertambah parah dan langsung di periksa oleh dokter yang katanya di sarankan untuk di bawa ke rumah sakit.

Semua anak anak yang mendengar cerita tersebut bersimpati pada intan dan mendo’akan supaya intan lekas sembuh. Dan tindakan terakhir yang penitia lakukan adalah memulangkan Intan dan Dea Azza ke rumah di karenakan memang sakitnya mulai membaik dan agar bisa di jaga serutin mungkin.

Udah beberapa hari di Pare dan mulai ikut kelas belajar, yang di rasa ya itu itu aja, sakit, cemberut, bete, laper, ngantuk dll. Tapi untuk hari Sabtu dan Minggu semua berubah, karena hari sabtu dan minggu adalah Hari liburnya libur. Dimana saat itu kita bisa menclang (minggat/pergi) kemanaa ajah. Yang saya lakuin saat itu ya ngikut anak anak yang lain aja.


mulai jalan jalan pagi !!
hampir nyerempet saya saat pengambilan gambar !!

 
lewat gang cuy !!

Mau nyebrang ke jalan menuju kamp


Sabtu pagi setelah sarapan saya dan Sandi Purwiro mulai mencari cari sepedah mana yang bakal kita sewa selama 1 minggu. Dan akhirnya kita dapet sepedah yang bakal di pake buat jalan jalan yang kebetulan berbarengan dengan Ikhtiawan yang mau jalan ke simpang lima. Tanpa pikir panjang saya dan Sandi pun ikut jalan jalan bareng dia yang kaga tau berapa jaraknya dan dimana tempatnya.

Di cerita ini kenapa saya kaga jalan bareng si Ahmad  yang memang biasanya jalan beduaan macam sendal jepit, karena si ahmad memang sudah ilang semenjak pagi sebelum sarapan bareng pacarnya Khodijah. Lanjut ke simpang lima, tepatnya pukul setengah 9 pagi kita ber10 berangkat ke simpang 5 dengan sepedah yang udah di sewa.

Sambil ketawa ketiwi di jalanan sekalian refreshing kita menelusuri jalan dan keindahan kota kediri di saat itu. Udah beberapa kilo kita lewati dan simpang lima belum muncul juga rupanya, emangnya simpang lima dimana sih ?? pikir saya saat itu.

lagi cari sepedah 




 uji kelayakan

Untuk mengafdolkan arah perjalanan, kita menyempatkan berhenti sebentar dan bertanya arah ke simpang lima. Dan jawaban yang sama yang di berikan setiap orang yang kite tanya yaitu “pokok’e jalannya lurus aja, ngikuti jalan BUS sing lewat aja yoo. Toh mas-mas’e dari mana toh ?”
ya bgitu lah rata rata dan jawab dengan tampang heran. 

Beberapa menit udah berlalu dan saya mulai kesal ama si ichtiawan, yang saya tanyain ke die adalah seberapa jauh jaraknya dan dengan tampang polos kaga ada artinya die jawab yah sekitar 20 kiloan lahh . Shit !! jauh benner , tau gitu mah saya mending tidur aja di kamer dehh. Tapi perjalanan sudah kandung sangat jauh, ya saya putuskann untuk terus dan terus memacu sepedah berboncengan dg temen saya yaitu Sandi purwiro.
Panasnya siang itu kaga melunturkan semangat saya untuk liat apa aja si yang bikin alan ama fahmi bilang simpang lima tu kaya HONGKONG. Semejak si fahmi bilang kayak hongkong, ya yang ada dalam pikiran saya ya orang dagang, lampu, dan belaja. Makin semangat lagi deh !!




 siap brangkaaaatt !!


minggir !! wuaahahaha

 istirahat and take a picture


 ketinggalan jauh men !!


Kaga kerasa udah 1 jam setengah menelusuri jalanan Kota Kediri dan akhirnya bangunan kubus yang guedee beserta jalanan yang tersusun rapih bikin kaga nyesel hati udah tampakk jelas di depan mataa. Hal pertama yang saya lakuin adalah mengucap syukur sama Allah SWT yang udah kasih penglihatan biar bisa  ngeliat tempat yang lumayan indah bgini.
Dan hal kedua yaitu POTO POTOOOO !! uahahaha

Memang saya itu doyan banget moto tapi kaga terlalu demen ama di poto. Berhubung Stok korban ppoto saya sedikt, ya saya foto dengan seadanya sajaa
check it out :
 baru nyampe langsung POTOOO !!


minggat bareng batuurr !!


ini die !!



 
aseeekk,, a a bisma makin keren ajaa :D


 balik dari simpang 5


 saya kaga mau kalah ama yg laenn,, ikut poto poto juga !!

 minggat ke simpang 5 dan kite happy happy !!
aseeeekk !!



Ada satu kejadian yang mungkin bisa kita petik hikmahnya dan dijadikan pelajaran buat kita yaitu. Saat pengambilan gambar tersebut saya kurang memperhatikan rambu rambu yang ada di sekitar jalan tsb diantaranya “dilarang parkir” dan “dilarang Berehnti”. Ya alhasil saya kena marah petugas yang lagi ngawasin kita dan pak Polisi yang emang lagi duduk di sana.Tapi ya kalo saya jadi Petugas yang marahin saya ya saya kaga bakal ambil tindakan memarahi dulu, tapi dekati trus tanya baik baik “mau apa mas-mas datang kemari ?”, “asal dari mana toh ?”, trus tunjukin deh biar aman ambil poto atau tunjukin tempat parkirya. BGITUU !! (itu juga kalo saya yg jadi petugas di situ)
Pengalaman tsb juga bisa diambil hikmah dan pelajarannya. Ok ??

Nah,saat saya rasa waktu foto-fotonya sudah cukup,  saya memutuskan pulang duluan bareng partner saya yang emang sedang ada masalah ama celananya :D. (maaf bang bcanda koqq). Siang tepat sehabis ba’da Lohor kita be2 ninggalin anak anak yang rupanya lagi asik-asik foto bareng tempat itu.

Dan kembali kami menggoes spedah butut kami menuju Kamp di Pare dengan susah payah dan panas terik Matahari dan sempet minum es air tebu yang emang rasanya jauh beda ama es tebu di Cirebon tempat kami tinggal. Sedang asik asiknya istirahat, kami berdua melihat segerombolan bocah yang rupanya tidak asing lagi buat kami, yaitu tmen teman seperjuangan yang RUPAnya baru mau berangkat menuju ke simpang lima. (gila bener tu bocah, siang siang masih aja pengen ke simpang lima) Yah what eper lahh, semangat kawaaann !!.

Setelah beberapa kali istirahat dan perjalanan pulangpun kamu tempuh sekitar 1 jam 15 menitan tapi yang anehnya ketika tersisa 2 km menuju tempat kamp kami, saya melihat kelompok yang berangkt waktu pagi bersama kami itu pulang dengan naik angkot (mungkin) dan sepedah di ikat di atas mobilnya. Mereka melintas dengan senang gembira dan sempat mengolok-olok kami dengan kata-kata yang mungkin kurang asik tanpa berhenti dan menawari tumpangan ama kite. (asemm lu padeeee !! sompreett !!)

Dengan sepedah yang udah kaga teratur lagi bentuknya dan jeruji ban belakang yang rupanya putus 3 besi dan ban yang mepet sama sepedah (bikin berat jalan aja !!) kite dengan susah payah dateng dengan selamat serta cuapeknya bukan main ke kamp kami. (fiuuhh lega benneerr !!).




Dan ada 1 cerita lagi tentang SIMPANGAN TEBE.
Suatu saat si TB di tanya ama ashof temen akrabnye, “eh Be, kamu ke simpang LIMA ga ?”
TEBE : “Ya iya lah, lni saya udah bolak balik 2 kali ke SIMPANG LIMA”
ashof : “widiihh gayaa !!, emang kaga cape yoo ??”
TEBE : “nggk tuh, biasa ajah. Emang knpa ?”
Ashof : “nggk, yang lain tuh 1 kali pergi pulang aja udah nggk sanggup kesana lagi , lah kamu udah 2 kali hebat uyy. Mana buktinya kamu ke simpang 5 sampe 2 kali gitu “

TEBE dengan bangga nunjukin hasil Fotonya
TEBE : “nihh, fotonya Cuma kayak gini doang sihh !!, Cuma ada pedagang ama yaahh kendaraan gituu”.
Ashof : (dengan heran karena jauh beda dengan poto poto temen yang lainnya) “idiihh, ini dimana Be ?”
TEBE : (dengan muka polos) “ya di simpang lima lahh !!”
Ashof : eh eh, ira tau nggk ni tempat apa ?? (bertanya ama temen yang lain yang memang habis dari simpang 5 dan tahu tempat di foto itu)
## : “ai ini mah di alun alunn, simpang lima si yang ada kubus di persimpangan itu lohh !!”
Ashof : “laahh ya pantees bae kamu kuat 2 kali bolak balik, ini kan poto di alun alun :D”
Tebe : “oh iya tahh ?? hahahaha”
Kacau dehh,, itulah asal mula SIMPANGAN TEBE

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar

Anak - Anak ELSATRENO

Anak - Anak ELSATRENO

ELSATRENO dengan baju Olahraga

ELSATRENO dengan baju Olahraga
Olahraga sesuai wali kelas

Dokumenter Bersama Bu Sri Handayani

Dokumenter Bersama Bu Sri Handayani
Saat Bu Sri Handayani Ulang Tahun (29/09/11)

Dokumenter Bersama Bu Sri Handayani

Dokumenter Bersama Bu Sri Handayani
Saat Bu Sri Handayani Ulang Tahun (29/09/11)